KRI Cakra-401 sukses menjalani overhoul yang dilakukan PT. PAL Indonesia

Hasil overhaul atau perbaikan secara total yang dijalani kapal selam KRI Cakra-401 di PT PAL Indonesia (Persero) dianggap memuaskan.

Kesuksesan overhaul KRI Cakra-401 ditandai dengan selesainya tahap commodore inspection di Perairan Panarukan, Situbondo, Jawa Timur, beberapa waktu lalu.

Dalam tahap pengujian itu, KRI Cakra-401 telah mampu mencapai kecepatan maksimal, baik di atas permukaan maupun di bawah permukaan air. Bahkan, kapal selam ini sudah mampu menyelam mencapai kedalaman di atas 200 meter.

Selain itu, KRI Cakra-401 juga telah menjalani pengujian terpisah pada seluruh sistem pipa dan katup-katup pokok kapal dengan tekanan 32-50 bar.

Sebagai informasi, 1 bar setara dengan tekanan air sedalam 10 meter. Sehingga disimpulkan sistem tersebut mampu menerima tekanan sampai lebih dari 300 meter.

Selama proses overhaul, ada banyak penyempurnaan pada sistem elektrik, mekanik serta navigasi.

Selain itu, dilakukan pula penyempurnaan pada sistem sensor, sistem integrasi, sistem kendali penembakan torpedo dan upaya untuk mencapai performa maksimal.

Dengan selesainya overhaul ini, TNI AL kini tinggal menunggu serah terima KRI Cakra-401 dari Kementerian Pertahanan.

“Nanti di Kemhan, itu kan proyeknya Kemhan, nanti akan di-delivery, selesai dilaksanakan overhaul akan diserahkan kepada Angkatan Laut,” ujar Kepala Staf Angkatan Laut (KSAL) Laksamana TNI Yudo Margono usai menutup Kompetisi Olahraga Perairan KSAL Cup 2021 di Pantai Festival Ancol, Jakarta Utara, Minggu (28/11/2021) sore.

KRI Cakra-401 merupakan kapal selam yang telah dioperasikan sejak 40 tahun lalu.

KRI Cakra-401 merupakan buatan Howaldtwerke-Deutsche Werft (HDW) di Kiel, Jerman.

KRI Cakra-401 sendiri merupakan ‘saudara kembar’ dari KRI Nanggala-401 yang tenggelam di Perairan Utara Bali, Bali, pada April 2021.

Bergabungnya KRI Cakra-401 dalam jajaran alat utama sistem persenjataan (alutsista) TNI AL saat itu untuk menggantikan KRI Tjakra yang didatangkan pada 12 September 1959 dari Uni Soviet (Rusia).

KRI Cakra-401 tercatat pernah menunjukkan kemampuan serangnya saat menghancurkan KRI Karang Galang dalam latihan gabungan TNI di perairan Indonesia Timur pada 2008 silam. Adapun KRI Cakra-401 terbagi menjadi beberapa ruang. Antara lain, ruang mesin, ruang baterai, pusat informasi dan tempur, ruang istirahat, serta ruang torpedo berisi 8 tabung torpedo dan 6 torpedo cadangan. KRI Cakra-401 memiliki panjang sekitar 60 meter dan lebar 6 meter.

 

Sumber  : nasional.kompas.com

Penulis    : Achmad Nasrudin Yahya

Editor      : Dani Prabowo

Translate »